Pages

2.11.2011

JUST THE WORDS OF EXHAUSTED

Assalamualaikum...

It is the end of weekday. I've been so stress to chase and catch everything. And I got the bonus too. A really worst bonus whereby I need to confront the troublesome people here.


credit to google


Ohhh...Betapa aku selalu cuba untuk tersenyum. Paksa diri untuk senyum. Dan sebenarnya aku ini sangat tidak sukakan keplastikan diri. Cikgu aku ketika aku berada dalam tingkatan 3 pernah berkata pada aku "Eja memiliki ekspresi wajah yang sangat jujur. Kalau Eja sedih, ia akan jelas pada wajah. Kalau Eja gembira, ia juga jelas pada wajah. Wajah Eja memang tak pandai menipu perasaan Eja." Aku masih ingat, Cikgu Aishah yang kupanggil Cikgu Is.

Itu aku yang bukan plastik. Aku sukakan itu. Kalau aku marah, ia jelas pada wajah. Aku tak perlu bercakap untuk nyatakan kemarahan aku. Cukup hanya diam, dengan api marah hanya terpancar pada wajah. But, it doesn't mean that I don't know how to burst out the fury inside. Dan, harus diingat bahawa gunung berapi selalu senyap sebelum meletup. Ada yang makan beratus tahun diamnya sebelum meletup atau meletus. Ia lebih bahaya daripada marak api biasa.

Aku penat sebenarnya. Penat untuk menghadap orang yang kadang-kadang fikir dia sangat bagus sehingga menghina orang lain. Penat untuk hadapi orang yang selalu fikir dia sangat hebat sehingga memandang orang lain sangat bodoh dan sangat tidak tahu. Tapi, inilah hidup. Kalau tidak ada orang-orang yang berperangai begini, itu bukan hidup namanya. Itu dipanggil kehidupan sesudah dunia iaitu syurga abadi yang tiada bejat dan hanya ada senyum untuk semua.

Dan kalaupun hidup terlalu susah, ia adalah ujian cinta daripada Tuhan. Apakah kuat cinta kita kepada-Nya kerana cinta yang sejati tidak pernah goyah walau sesukar mana kehidupan bersama itu. Dalam cinta insan pun, sama seperti itu. Kalaupun selalu ada yang terkurang, rasa kebersamaan sentiasa akan cuba penuhi ruang kekurangan. Jika tidak mampu, anggap sahaja ia sebagai satu lengkapan pada diri sendiri yang punya kelebihan. Dan, selalu juga ingatkan pada diri bahawa kita tidak pernah sempurna kerana pada satu-satu kelompangan sendiri, yang dicintai itulah pelengkapnya.
Oh, sudah masuk bab cinta Tuhan dan insan. Okey, aku harus berhenti di sini. Cinta bukan mudah untuk dihuraikan kerana ia perasaan dan perasaan adalah perkara paling misteri dalam diri seseorang insan.


Awal pagi Jumaat yang sunyi, dingin dan halus. Cuma belum tenang dan penat masih belum reda. Mahu baca Manzil! Mudahan ketemu tenang dan rehat yang dicari juga jadi pendinding diri dari segala musibah manusia, jin dan syaitan.

1 Bicara Balas.:

muhsin aminudin said...

jadilah seperti buahan yang dijual di pasar, segar dan bisa disentuh, dari buahan di supermarket, diluar nmpk camtik, tp dalam penuh chemical dan dibalut dengan plastik, tak bisa disentuh